...SELAMAT DATANG DI PETA CREATION, TEMPAT BELAJAR BERSAMA UNTUK MENAMBAH ILMU PENGETAHUAN DAN IMAJINASI MU DI SINI OK...
 

Minggu, 21 Oktober 2012

Perbedaan Kamera Nikon D600 Dengan Kamera Lainnya

Full-frame, seperti itu sering digambarkan, adalah puncak dari fotografi DSLR karena menawarkan sensor besar-frame dengan ukuran yang sama dengan yang digunakan oleh film 35mm tradisional. The D600 Nikon, adik dari D800 , menawarkan format FX yang, seperti Nikon suka menyebutnya, adalah ukuran sensor pada snip dari harga dibandingkan dengan model lain di pasar.
Ini mungkin masih menjadi investasi berat di dompet di sekitar £ 1.665 untuk hanya tubuh, tapi itu tertatih-tatih di puncak keterjangkauan konsumen tergantung pada lensa Anda akan ingin berinvestasi
Bagaimana hal ini 24-megapixel full-pembentuk duduk di jajaran Nikon, tidak masuk akal lebih dari 36-megapixel Nikon D800 , dan ini entry-level full-frame DSLR untuk mengalahkan semua orang lain? Itu banyak pertanyaan. Untungnya kami memiliki banyak jawaban setelah pengujian D600 secara ekstensif selama seminggu.

Desain dan perbedaan D800

Jika Anda sedang mencari untuk membeli full-frame Nikon maka pilihan yang mungkin antara D800 dan D600 tersebut. Karena harga antara kedua adalah tidak signifikan, apa yang diperoleh dan, memang, dikorbankan ketika memilih untuk model anggaran lebih?

Ini hampir gila untuk menggambarkan kamera mahal sebagai model "entry-level", sebagai D600 adalah jauh dari itu. Meskipun itu tidak resmi digambarkan oleh Nikon sebagai salah satu dari "pro" nya kamera DSLR, itu pasti tidak merasa kepada kami.
Itulah hal pertama yang harus diperhatikan antara D600 dan D800 benar-benar - yang kedua, yang lebih tua, namun resolusi tinggi andalannya dianggap kamera pro. Chassis yang dibangun seluruhnya dari logam sedangkan D600, seperti D700, adalah campuran dari magnesium alloy dan panel polikarbonat. Hal ini membantu menjaga berat badan turun meskipun, dan ini adalah salah satu kamera kecil dan ringan ketika berpikir dalam istilah full-frame.
Tempelkan lensa heftier pada tubuh dan segera menunjukkan dan terasa berbeda di tangan sekalipun. The 24-70mm f/2.8 digunakan untuk banyak tes ini membuat kamera depan merasa cukup berat, sehingga berinvestasi dalam pegangan baterai opsional - yang, meskipun berbagi jenis baterai yang sama seperti D800, berbeda karena tubuh D600 lebih kecil " jejak "- mungkin rencana yang masuk akal.

Nikon D600 - ISO 800 contoh gambar
Resolusi D600 lebih rendah - meskipun 24-megapixel masih besar, mempercayai kami - berarti 5,5 frame per detik (fps) pengambilan gambar terus menerus adalah mungkin, yang lebih cepat daripada 4fps D800 itu. Jadi itulah manfaat pertama, pada biaya resolusi. Kedua, bagaimanapun, bahwa resolusi lebih rendah di atas luas permukaan yang sama juga berarti node sensor yang lebih besar dan, karena itu, kualitas gambar pada pengaturan ISO tinggi juga harus lebih baik daripada D800.
Perbedaan utama lainnya adalah bahwa D600 menggunakan sistem 39-point autofocus dan 2.016 pixel RGB sensor metering, baik disesuaikan dan diperbarui dari Nikon D7000 , sedangkan D800 memiliki sistem 51-point AF dan 91.000 piksel sensor metering bersama dengan bagian atas -of-range D4 . Ini adalah langkah logis turun dari satu kamera ke yang berikutnya, masing-masing memotong sepotong uang tunai pergi sebagai pergeseran spesifikasi.
Finer rincian - meskipun rincian yang mungkin penting untuk pekerjaan Anda - termasuk rana maksimum 1/4000th kedua yang one stop lebih lambat dari kedua 1/8000th D800, sementara detik 1/200th kecepatan maksimum flash, sekali lagi, balik bahwa dari D800 ini 1/250th maksimum flash sync. Siklus rana, juga diuji untuk 150.000, yang merupakan sekitar 25 persen lebih sedikit dibandingkan kuota, hardier tahan lama D800 ini.
Desain D600 juga memiliki mode dial dengan tombol kunci di atasnya yang agak jarang untuk kamera Nikon. Bahkan, beberapa Nikon ada pengguna akan menemukan plain annoying.

Selain itu ada Wi-Fi kompatibilitas melalui aksesori opsional. Anda tidak akan mendapatkan ini di D800, seperti yang dirancang setelah kamera yang mulai dijual. Hal ini membuat 800 kurang baik terhubung dibandingkan dengan 600. Logis, namun tidak logis - itulah paradoks tanggal rilis. Tapi itu sebagian besar dari perbedaan yang paling penting antara kedua model dan, untuk menghindari pembacaan seperti daftar belanja Minggu membosankan, kita akan membungkusnya di sana dan sampai ke hal yang baik.

Big sensor, resolusi besar

Fitur kunci D600, hampir tujuan utamanya, adalah sensor yang besar. Tidak hanya itu full-frame meskipun, itu juga dikemas dengan penuh 24-megapixel resolusi. Itu lebih tegas daripada D4 Nikon , tetapi sekitar 50 persen lebih padat daripada D800 Nikon.
Melihat seperti Sony telah membuat sensor ini untuk sementara waktu sekarang, kami menduga itu bisa menjadi sensor yang sama yang akan ditemukan di Alpha A77 mendatang, meskipun belum dapat dikonfirmasi.

Nikon D4, D600 dan D800 gambar untuk menunjukkan perbandingan ukuran output
Seperti sensor besar dibutuhkan lensa yang mampu menghasilkan gambar lingkaran besar dan cukup tajam untuk menutupinya. Jika Anda memiliki non-full-frame lensa Nikon, maka ada modus DX yang secara otomatis datang ke dalam tindakan, atau yang dapat diaktifkan secara manual. Ini adalah fitur yang berguna karena menyediakan crop factor 1.5x (sesuai, Nikon DX APS-C sensor kamera) harus Anda nee yang ekstra "mencapai" dari mana lensa di bagian depan.
Salah satu "kelemahan" dari full-frame adalah biaya yang melekat dalam mendapatkan full-frame lensa, tapi itu bagian tak terpisahkan dengan sistem dan lensa yang terbaik biaya banyak untuk menghasilkan.

Kualitas Gambar

Setelah keajaiban itu adalah D800, D600 memiliki banyak untuk hidup sampai. Dapatkah ini 24-megapixel sensor gambar output yang lebih baik daripada saudara yang lebih besar?

Nikon D600 - ISO 800 contoh gambar
Singkatnya, tidak ada. Sama seperti kita telah mengantisipasi bahwa ini akan menjadi kamera yang lebih baik pada pengaturan ISO tinggi, itu dilakukan untuk standar yang sangat mirip sejauh noise prihatin. Jika sesuatu kita akan mengatakan bahwa JPEG tembakan langsung dari kamera memiliki suara yang sedikit lebih warna pada ISO 3200 ke atas dibandingkan dari D800. Bahwa resolusi tambahan dari D800 tidak menghalangi kinerja yang sebanding sebanyak yang kami perkirakan. Bombshell, eh?

Nikon D4 (kiri), D600 (tengah), D800 (kanan), ISO 3200, JPEG Baik dengan pengurangan kebisingan standar di 100 persen, diskalakan ke-16 megapiksel setara
Mari kita berikan dalam konteks: gambar D600 ini masih besar. Benar-benar hebat. Rendah pengaturan ISO yang pasti orang-orang untuk tetap di mana mungkin, tetapi pengaturan ISO yang lebih tinggi, bahkan pada resolusi ini, sangat mampu memang. Kanan hingga ISO 1600 ada dampak yang terbatas pada kualitas secara keseluruhan, yang merupakan keajaiban untuk dilihat. Gambar full-frame kamera '- dan kita berbicara tepat di seberang papan sini, produsen tidak relevan - hanya memiliki ini "terlihat" tentang mereka. Manfaatkan aperture lebar untuk potret bekerja, atau tenggelam ke f / 8 untuk ketajaman optimal dalam lanskap dan hasilnya akan menjadi eye-catching ketika ditampilkan pada skala.

Nikon D600 - ISO 6400 contoh gambar
Kami menemukan auto white balance merespon dengan baik untuk berbagai adegan, juga. Dari dalam ruangan, untuk lilin, hingga luar di bawah sinar matahari serta mendung - tembakan mempertahankan netralitas yang sangat tepat seluruh.

Prestasi

Gambar telah membuat kami senang, tapi apa tentang bagaimana ini-penuh pembentuk terasa digunakan?
Serta layar 3,2 inci LCD besar, jendela bidik optik memiliki medan 100 persen pandang. Ada sedikit lebih kita bisa meminta untuk benar-benar, meskipun resolusi 921k-dot LCD tersebut bukan merupakan salah satu tertinggi di acara hari ini - sesuatu yang dapat ditingkatkan di masa mendatang.

Nikon D600 - ISO 1600 contoh gambar
39-titik kamera autofocus sistem telah porting dari D7000 , sehingga kemampuannya untuk fokus dari-1EV hingga +19 EV tidak cukup mengesankan seperti-2EV cahaya rendah kemampuan D800. Apa lagi pengumuman Canon EOS 6D - serupa "anggaran" full-frame proposisi - peka terhadap-3EV. Meskipun kita tidak memiliki itu untuk menyerahkan untuk menguji dulu, jadi bagaimana mereka membandingkan dalam kehidupan nyata, untuk saat ini, tidak diketahui.
The D600 ini sistem autofocus sedikit berbeda dari D7000 ini meskipun sebagai tujuh poin fokusnya bisa fokus pada f / 8 - semacam sensitivitas yang diperlukan bila menggunakan teleconverter dan lensa panjang.
Kecepatan fokus yang sangat baik, seperti yang dari D7000, yang ditawarkan dalam pilihan 39,, 21 atau 9 titik fokus dinamis ketika di autofocus terus menerus, atau 39 atau 11 poin dalam autofocus tunggal.

Nikon D600 - ISO 2000 contoh gambar
Angka-angka yang lebih rendah baik untuk memfokuskan lebih sentral, namun, yang mengatakan bahwa, pengaturan autofocus terluas tidak menyebar cukup untuk menyukai kita. Sistem 39-point adalah penyebab utama: hanya saja tidak punya penyebaran yang cukup luas untuk fokus kontinyu dan mode pelacakan 3D.
Namun sistem pelacakan 3D cepat untuk mengidentifikasi dan mengikuti subjek dengan akurasi. Kadang-kadang umpan balik jendela bidik adalah lebih up to date daripada fokus len itu meskipun, yang dapat mengakibatkan keluar dari tembakan fokus saat memotret subyek bergerak. Tidak banyak, tapi itu ada.
Autofocus tunggal cepat juga, tapi kami menemukan bahwa titik fokus yang diperoleh tidak selalu berkedip merah untuk mengkonfirmasi fokus.

Dari fokus untuk pengambilan gambar terus menerus, D600 adalah lebih cepat dari saudara D800 yang lebih besar. Ini bukan hanya 5,5 frame per detik meledak baik, itu adalah fakta bahwa itu hanya membutuhkan waktu sekitar 20 detik untuk menulis 12 file JPEG baku & Halus ke kartu SD Kelas 10. Terlalu buruk, dan itu bukan seolah-olah kamera membeku baik ada - kurang dari satu detik setelah gertakan bahwa frame terakhir itu mungkin untuk menembak tembakan lain.

Film Mode

Serta stills, gambar bergerak menjadi semakin umum di pasar kamera stills.
Sementara D600 memiliki banyak top-spec kinerja penangkapan D800 itu film, ada beberapa keterbatasan yang jelas, yaitu bahwa ada tidak ada kontrol aperture hidup. Itu bukan berarti tidak ada kontrol manual meskipun, sebagai rana dan pengaturan ISO dapat disesuaikan sementara di modus live view, sedangkan aperture dapat pra-set di luar modus film hidup saja.

Di tempat lain film dapat ditembak pada 24, 25 atau 30fps di 1080p, atau bahkan 50 atau 60fps di 720p. Tambahkan HDMI bersih keluar dan yang pasti akan menarik bagi videographers anggaran yang mencari untuk merekam off-kamera, meskipun kurangnya kontrol aperture hidup mungkin menjadi duri di samping.
Tambahkan masukan mikrofon 3.5mm - sangat berguna mengingat betapa autofocus lensa bising dapat - dan 3.5mm headphone jack untuk pemantauan hidup dan ada banyak fitur top lainnya. Jika Anda setelah XLR konektor maka Anda harus menggunakan adaptor yang, sementara tidak ideal, adalah kasus untuk setiap kamera stills yang diberikan di pasar saat ini.

Autofocus ditangani dalam salah satu dari tiga cara: fokus manual untuk, hasil halus paling diam, AF-S untuk autofocus tunggal yang dapat menjadi set-up sebelum paparan dan diperbarui selama pengambilan oleh pers setengah rana, dan AF-A untuk penuh waktu autofocus. Modus terakhir adalah "always on" dan sering akan memancing keluar fokus dengan efek, agak kikuk bising diberikan dalam pemutaran. Untuk fokus manual penting adalah mungkin untuk menggunakan tombol magnify di bagian belakang untuk memperbesar tepat di, tapi, sekali lagi, hal ini dapat dilakukan hanya sebelum merekam - selama menangkap Anda atas perintah dari layar LCD 3,2 inci yang, benar-benar , tidak akan menawarkan jenis tersebut dari riasan untuk memfokuskan kritis selama penangkapan.
Seperti yang kita disorot dalam kita tinjauan D800 , dan memang karena dengan kamera stills, penggunaan D600 ini dari sensor CMOS dapat memperkenalkan "goyangan". Jika kamera bergerak "lebih cepat" daripada sensor dapat menangani maka Anda akan mendapatkan efek sheering, atau goyangan yang dapat memanifestasikan dirinya hampir seperti segumpal panas dari cerobong asap, semacam berkilauan distorsi karena gerakan. D600 ini menghindari yang terburuk, tapi panci cepat dan sejenisnya akan menjadi masalah.
ADS BY GOOGLE


Putusan

D600 adalah seperti lovechild dari D800 dan D7000 . Mengingat berapa banyak pujian kami sudah untuk kedua model-model yang terdengar yakin seperti suatu hal yang besar. Dan itu.
Hal ini tidak begitu banyak sehingga D600 menawarkan apapun merek, merek baru. Ini tidak. Tapi apa yang Anda dapatkan untuk harga - dan jangan lupa ada DSLR full-frame lebih murah di luar sana - tepat. Itu tidak punya cukup mendengus sebanyak D800 di sejumlah departemen meskipun, jadi jika Anda memerlukan rana yang lebih cepat atau kecepatan flash sync maka D800 tidak diragukan lagi pilihan untuk membuat.

Tapi kebanyakan orang tidak akan membutuhkan fitur tersebut, dan itu adalah bagian dari titik D600 - itu membuka gerbang full-frame dan meluas jari datang kemari-itu adalah godaan seperti ngengat ke api terbuka. Hanya Anda tidak akan mendapatkan terbakar, karena semua orang yang telah mengunyah di bit untuk sensor full-frame tetapi sebaliknya tidak mampu satu sekarang bisa. Oke, jadi tidak seperti muncul ke toko-toko untuk paket jenis keripik yang murah dengan cara apapun, tapi itu adalah investasi yang dianggap yang layak dosh tersebut.
Kualitas gambar yang sangat baik - meskipun, sekali lagi, kita masih berpikir bahwa D800 memiliki yang jauh lebih untuk memberikan di departemen ini - dan sistem autofocus besar di semua mode nya dari pelacakan 3D tunggal dan melalui terus menerus. Namun penyebaran titik autofocus adalah terlalu tengah - tidak hampir sama lebar menyebar 51-titik sistem D800 itu.
Jadi ada yang kita miliki: ini pagar-mengangkangi konsumen memenuhi-pro DSLR adalah cracker yang menawarkan nilai besar uang. Pintar, Nikon, sangat pintar. Anda akan ingin untuk menepuk D600 pada kamera-y kepalanya juga.

sumber 
Diberdayakan oleh Blogger.